Pencarian
 
 

Display results as :
 


Rechercher Advanced Search

Latest topics
» Tanya Jawab seputar Kundalini dng Raja Kudalini
Tue May 15, 2012 12:26 pm by henry_gautama

» KUNDALINI SHAKTI part 3
Sun Mar 25, 2012 4:42 pm by henry_gautama

» KUNDALINI SHAKTI part 2.
Sun Mar 25, 2012 4:39 pm by henry_gautama

» Kundalini Part 1 By TRIMURTI YOGA KUNDALINI
Sat Mar 24, 2012 9:24 pm by henry_gautama

» Kundalini-not Only in Hinduism
Sat Mar 24, 2012 8:52 pm by henry_gautama

» Pandangan Tantrayana ttg Pembangkitan Kundalini:
Fri Mar 23, 2012 9:52 pm by henry_gautama

» Beasiswa S1
Tue Mar 20, 2012 4:39 pm by henry_gautama

» Lowongan MANAGER OPERASIONAL
Tue Mar 20, 2012 4:37 pm by henry_gautama

» Mengenal lebih dekat Kundalini
Tue Mar 20, 2012 3:16 pm by henry_gautama

Connect Facebook
Samudera Hati (TYK)

Samudera Hati (TYK)

Gallery


December 2016
MonTueWedThuFriSatSun
   1234
567891011
12131415161718
19202122232425
262728293031 

Calendar Calendar

Navigation
 Portal
 Indeks
 Anggota
 Profil
 FAQ
 Pencarian
Poll
Counter
Anda pengunjung yang ke :
www.samuderahati.co.cc

Statistics
Total 68 user terdaftar
User terdaftar terakhir adalah Enung Martina

Total 428 kiriman artikel dari user in 160 subjects

Kecerdasan Spiritual

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down

Kecerdasan Spiritual

Post  Che Na on Thu Jul 16, 2009 10:40 am

Kecerdasan Spiritual


Beberapa orang mahasiswa memasuki ruang ibadah. Ada seorang yang langsung bersikap khidmat. Selama setengah jam menantikan dimulainya ibadah, ia duduk dengan teduh. Ia tidak menoleh ke kiri dan kanan. Pikirannya tidak teralih kesana sini. Ia berkonsentrasi. Ia berkomtemplasi. Ketika teman-temannya berbisik-bisik, ia tidak menghiraukannya. Pikirannya bagaikan hanyut dalam ketermenungan. Orang ini bisa bersaat teduh. Ia mempunyai kehalusan perasaan religius.

Sebenarnya kata 'religius' kurang tepat untuk menggambarkan perasaan itu, sebab perasaan itu belum tentu berhubungan dengan religi atau agama. Istilah yang lebih tepat adalah 'spiritual'.

Ketajaman spiritual tidak identik dengan kesalehan. Orang yang saleh menjalankan ajaran agama dengan sungguh dan taat. Padahal orang dengan ketajaman spiritual belum tentu seperti itu. Ia tidak lebih suci dari teman-temannya. Hidupnya biasa-biasa saja. Namun, perasaannya lebih halus terhadap hal-hal rohani. Di kamarnya ia bisa duduk khusyuk seorang diri selama satu jam menyimak sebuah syair rohani. Ia suka berdiam diri dan termenung tentang misteri Yang Ilahi.

Ketajaman spiritual juga tidak identik dengan beriman atau tawakal (berserah atau mempercayakan diri secara penuh) kepada Tuhan. Orang yang tajam spiritual bisa mudah bimbang atau gelisah. Ia belum tentu tabah. Ia belum tentu kuat iman.

Ketajaman spiritual pun bukan fanatisme agama. Orang yang tajam spiritual bukanlah orang yang 'hyper-religius' yang menjalankan keberagamaannya secara berlebihan, fanatik atau ekstrim. Salahudin Wahid, Ketua Nahdatul Ulama, dalam artikel "Memadukan Ibadah Ritual dengan Ibadah Sosial" menulis, "Orang yang cerdas spiritual bisa saja bukan orang yang beragama. Dan orang beragama tidak selalu mempunyai kecerdasan spiritual. Orang yang fanatik pada agama/mazhabnya lalu membabi buta menyerang agama/mazhab lain adalah orang yang tidak punya kecerdasan spiritual. Orang yang membunuh ratusan orang tidak bersalah dengan dalih membela agama, dia pasti bukan orang yang cerdas spiritual."

Ketajaman spiritual pun bukan monopoli rohaniwan. Seorang montir mobil atau tukang listrik yang tidak tahu apa-apa tentang teologi, bisa saja mempunyai ketajaman spiritual yang lebih tinggi daropada seorang rohaniwan atau dosen teologi.

Orang yang tajam spiritual adalah orang yang mempunyai bakat cita rasa rohani. Riak getaran hatinya peka terhadap hal-hal yang rohani. Ia mudah tergetar oleh misteri kehadiran Yang Ilahi dalam kehidupan sehari-hari. Ketika melihat sekuntum, ia terpaku dengan rasa kagum dan berpikir: O, begitu halusnya tangan Tuhan. Ketika langit senja berwarna lembayung, ia terpesona memandangi lapisan awan merah jingga dan berpikir: Bukan main bagus nya keagungan Tuhan. Cita rasa yang membakat dalam dirinya membuat ia mampu melihat apa yang tidak kelihatan dibalik sekuntum bunga atau iringan awan tadi. Cita rasa spiritualnya membuat dia ingin memasuki dunia misteri rohani dibalik dunia nyata ragawi. Karena itu, dia banyak bertanya. Lalu ia sendiri yang menjawab. Dengan begitu ia tenggelam dalam refleksi. Ia berimajinasi. Ia berkontemplasi.

Dalam ketrmenungannya itu kadang-kadang ia merasa begitu akrab dengan Yang Ilahi. Ia menghayati pemazmur yang mengaku: “Tuhan adalah gembalaku, takkan kekurangan aku” (Mzm. 23:1), lalu ia merasa bagaikan seekor anak domba kecil yang dipangku, dipeluk dan dielus-elus dengan penuh kesayangan oleh Sang Gembala. Namun, di pihak lain, kadang-kadang ia merasa gentar kepada Tuhan. Ia merasa bagaikan Musa yang “menutupi mukanya, sebab ia takut memandang Allah” (Kel. 3:6-b).

Ketajaman atau kehalusan spiritual adalah getaran hati yang membuat kita merasa akrab namun serentak juga merasa gentar kepada Tuhan. Tuhan terasa dekat namun serentak jauh. Tuhan adalah ‘immanen’ (= yang tinggal dan menetap) dengan kita, namun serentak Tuhan adalah ‘transenden’ (= yang berada di seberang batas). Tuhan dirasa sebagai suatu ‘mysterium tremendum’ (= misteri yang menggentarkan atau menakutkan), namun serentak sebagai ‘mysterium fascinosum’ (misteri yang menggemparkan atau menarik).
Ketajaman spiritual adalah kehalusan indra terhadap misteri kedekatan dan kejauhan atau ke-sini-an dan ke-sana-an Tuhan. Harper’s Encyclopedia of Religious Education merumuskannya sebagai “sense of relatedness to that which is beyond the self yet approachable.”

Ketajaman spiritual adalah kehalusan yang bisa merasakan getaran kehadiran Yang Ilahi di tengah kelopak-kelopakharum bunga melati, di dalam semburan lava letusan gunung berapi, di balik keriput senyum eyang putrid, di pinggir kat-kata puisi, diantara bunyi kicauan burung ,merpati, di bawah kegelapan kubur orang mati, dan di atas ketinggian langit yang paling tinggi.

_/\_
Che Na

Che Na

Jumlah posting : 94
Points : 186
Reputation : 3
Join date : 29.06.09

Kembali Ke Atas Go down

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas


 
Permissions in this forum:
Anda tidak dapat menjawab topik